Belajar sampai ke tua, semangat jatidiri Melayu

SMP Prawira Martha Srudents

Image by Chandra Marsono via Flickr

Kebanyakan kita semua berpeluang belajar dari kecil dan menamatkan proses pembelajaran di peringkat sarjana muda semasa berumur kurang dari 21 tahun, tetapi, ada sekumpulan yang lain, disebabkan faktor yang tidak dapat dielakkan, tidak ada peluang itu tetapi boleh melanjutkan pelajaran mereka walaupun sudah lanjut usia.

Malaysia menjadi tempat atau hub pembelajaran tinggi semenjak 5 tahun dahulu. Sebelum ini, ramai mereka yang tidak dapat melanjutkan pelajaran mereka terpaksa menunggu atau mengunakan “distance learning ” untuk melanjutkan pelajaran.

Mereka yang bercitacita tinggi boleh mengunakan kemudahan yang terdapat didalam negara. Ianya lebih baik dari mereka yang menipu diri sendiri dengan meletakan berbagai bagai kelulusan tinggi di sebelah namanya untuk mendapat pengaruh dari orang ramai.

Didalam kisah mahkamah Mona Fandey, diberitakan Mohd Affendi, mempunyai degree BSc dan Phd, ditulis di calling card dia, dan apabila di tanya hakim dimana dia mendapat Phd itu, dia menjawab kelulusan itu adalah kelulusan singkatan “Pass Habis Darjah” yang diperolehi dari sekolah menenggah beliau di Kelantan.

Penjenayah atau tidak, semua manusia ingin menegakkan imej pembelajaraan mereka yang tinggi. Dan kelulusan ini tidak dapat di ambil oleh sesiapa pun, tidak seperti harta harta mudah alih yang lain.

Dan apabila mereka berkata kata, maka segala perkataan mereka itu merupakan satu perkataan yang rendah budi bicara kerana kurang ilmu. Bila hanya lulus pangkat 3 SPM dan diberikan kemudahan untuk belajar ilmu food technology, tetapi kurang minat berlajar dan tidak lulus, maka bila bercakap semasa tua tua ini, komunis pun dikatakan pengempur kemerdekaan. Sedangkan komunis itu satu grombolan yang amat ganas membunuh manusia tidak kira kaum.

Orang orang politik seharusnya mempunyai ilmu yang tinggi, samaada ilmu dunia dari universiti atau ilmu dari langgit yang dimasukkan oleh kalam Allah kedada mereka. Dan mereka yang berilmu adalah mereka yang terdiri yang manusia yang hidup mesra alam, berkomunikasi dengan baik, dan dapat menyesesuaikan diri didalam semua keadaan dan boleh menegakkan kebenaran didalam semua perkara.

Syabas kepada datuk 74 tahun kerana telah berjaya melanjutkan proses pembelajaran beliau.

Bukan seperti seorang ahli politik yang bukan sahaja tidak berilmu malahan suka bercakap tentang sex. Contoh percakapan nya”Bau burit Mah lekat kat hidung abang”.

Mak oii, tentang itu ilmu nya.