Pelacur – PAS dan DAP

20130427-095356.jpg

Pelacur adalah wanita atau lelaki berkerja mencari wang dengan menjual tubuh terutama organ organ tertentu dibadan lelaki atau perempuan untuk menyelesaikan permintaan nafsu sex para pembeli. Ini definasi pelacur yang paling tepat.

Pelacur politik ialah mereka yang mengunakan organ organ tertentu seperti mulut, tangan dan lenggok badan, mempamirkan kebolehan memimpin, seperti menjadi imam masjid, surau, dan membaca khutbah dan doa, untuk mendapat para pembeli dari kalangan penggundi, supaya mereka akan mendapat bayaran gaji dan ganjaran dari menjalankan aktiviti rasuah dalam memberi kerja kepada penduduk.

Keenakan pada pelacur kepada pembeli ialah bentuk badan dan organ bawahan mereka yang mantap, manakala keenakan para perlacur politik ialah ketenangan jiwa kerana perilaku nya itu mengambarkan keenakan ilmu ketuhanan.

Walhal keduanya adalah jenis nafsu yang buruk.

Bila menjadi imam masjid dan doa mereka itu tidak di terima oleh tuhan, oleh kerana kemunafikan mereka kepada parti PAS dianggap sebagai tuhan terlalu bernafsu, maka balasan nya kejadian buruk lain akan berlaku di kawasan itu tanpa rahmat ketuhanan sebenarnya.

Lihat, maka timbul di kalangan anak anak dan saudara mereka terlibat menjadi pelacur menjual tubuh mencari makan di Kota Bharu. Menjadi imam dan membaca khutbah bukan asas yang boleh di gantung dengan pertanggungjawapan untuk beliau membawa kita dan keluarga ke suatu tempat yang selamat. Selamat kah kita anak anak kita saudara saudara kita dari menjadi pelacur di Kelantan kerana PAS memerintah?

Tidak.

Jikalau di Selangor, berlaku di Kelantan umpamanya, maka gandingan dengan DAP akan menaikan taraf pelacur dari kalangan anak muda kita di Kelantan sebagai aktiviti kommersial besar. Lihat lima tahun lagi sekiranya PAS masih memerintah dan DAP masih teman rapat, beribu ribu rumah urut bawah tanah akan muncul di sekitar Kota Bharu!.

Membaca khutbah dan menjadi imam semenjak 23 tahun adalah terdiri dari kalangan mereka dan ahli yang berfahaman parti PAS!. Selamat kah kita selama 23 tahun ini?.

Tidak.

Malahan, ketua mereka pun tidak selamat dari keinginan nafsu yang ganas dan kalau begitu menjadi imam dan pandai membaca khutbah itu satu asas untuk dipilih sebagai pemimpin?. Oh tidak sekali, kerana pemimpin tertinggi mereka yang juga seorang imam didapati menjadi imam besar di atas katil dengan seorang girlfriend. Asas pemilihan ini adalah asas seorang pelacur politik, seperti cara pelacur biasa membuka seluar dalam menunjukan faraj mereka untuk kita langgani!. Ingat.

Sebenarnya, dengan memberi alasan di mana sebagai pemimpin anda harus tahu menjadi imam dan membaca khutbah adalah satu tektik murahan pelacur politik, seperti seorang pelacur muda mengangkat kain menunjukkan paha dan punggung mereka sambil senyum dengan lidah di keluarkan seolah olah ingin menghisap, sedangkan rukun yang dilakukan oleh mereka semata mata untuk mempamirkan kebolehan mereka menawan hati bertujuan mendapat undi didalam semua pilihanraya.

Itu dia perilaku politik murahan Nik Abduh. Perkara asas yang dia perlu tahu ialah berfikiran luas menjamin nafsu anak anak muda kita dari memilih jalan buruk untuk mencari makan. Imam zaman ini tidak berfikiran luas dan doa doa mereka adalah doa yang tidak diterima Allah kerana menjadi pelacur politick kerana parti.

Sudah sudah lah angan angan dengan menjadi imam itu adalah pemimpin terbaik di zaman ini sekiranya parti politik yang mereka tuhankan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s