Nasib ler, Kota Bharu akan menjadi bandar slum dalam tempuh 20 tahun lagi.

slum1

Rumah di Kelantan, ada yang berbentuk begini. Yang kaya bolih bina rumah batu. Yang miskin bolih bina rumah batang.

Perkara asas kepada sesebuah bandar menjadi kawasan slum atau ghetos ialah pertambahan penduduk yang meninggi dan pertambahan ruang duduk yang mendatar.

Pertambahan ruang duduk atau kawasan perumahan di Kelantan adalah sangat rendah, tetapi pertambahan penduduk masih meninggi mengikut rentak pertambahan penduduk nasional.

Ini bermakna, ruang duduk akan bertambah-tambah menyepitkan dan anggota keluarga menambah dalam bilangan. Dari data yang diperolihi, kemungkinan Kelantan di timpa nasib seperti bandaraya Jakarta dan Manila adalah tinggi probabiliti nya, berbanding dengan bandar bandar lain di Malaysia yang kebanyakan nya bandar bandar “slum free”.

Fakta yang melambatkan lagi proses kepada menjadi slum di Kota Bharu adalah “pengekpotan” manusia atau pemuda dan pemudi keluar negeri itu, sehingga keparas 70% warga kerja mereka ke negeri lain, kerana kekurangan kerja di negeri itu.

Sekiranya hampir 500, 000 pekerja dari Kelantan masih berada di Kota Bharu, maka, bandaraya Islam Serambi Mekah akan menjadi sebuah bandarya slum dalam tempuh hanya setahun.

Tanda-tanda awal slum adalah dengan ada nya pusat-pusat rekreasi judi dalam kawasan separa jelas, yaitu kawasan slum pertama di Kota Bharu di Jalan Hamzah. Disitu juga terdapat kawasan jual-beli badan manusia bertujuan kegunaan sex touch and go. Terdapat juga dikawasan hotel hotel separa mewah yang di diami olih bangsa Cina dan para pelawat lain kegiatan sex. Iaitu pemudi dan para wanita berumur 19 tahun keatas menjual body bertujuan sex, secara rahsia.

Tanda tanda awal juga dengan kelihatan pemuda dan pemudi dan orang-orang tua yang tidak berpakaian lengkap dan kotor merayau-rayau mencari makanan.

Di Indonesia, kawasan slum menjadi tarikan para pelancung luar negara. Mungkin untuk menambahkan hasil negeri, Kelantan bolih membawa para pelawat melawat kawasan slum di Kota Bharu yang akan muncul dalam tempuh dua atau tiga tahun lagi.

jakartaslum

Para pelawat luar negara melawat kawasan slum di Jakarta Utara.

Saya tersangat mushkil diatas peranan yang di bawa olih agama Islam sepertimana yang di uar-uarkan olih PAS. Adakah kita harus menjadikan sebuah bandar itu sebagai slum untuk menikmati agama Islam sebenarnya. Atau pun mengapa guna kan Islam tetapi tidak mempraktik kan keislaman didalam pembangunan wilayah?.

Cuba tanya mereka atau pun jikalau tidak bolih, cuba tanya burung hud-hud.

PS: Kelantan juga bolih menambah hasil negeri dengan menanam pokok Gharqad, dan export ke Israel. Kelantan bolih buat semua benda, tetapi tidak bolih buat pembangunan sahaja. Bukan begitu?.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s