Gerak keatas dalam nuklear sebuah keluarga di Malaysia telah lama berubah

Woodcut of Theodore Beza

Image via Wikipedia

An upward achievement and improvement in a family nucleus in Malaysia doesn’t relate much to a family hierarchy, and thanks to Malaysian’s government policy which has emulated a strong education background for all strata of population.

Ini bermakna anak seorang nelayan boleh menjadi peguam terkemuka.

Juga anak seorang penarik beca boleh menjadi ahli yang terpilih sebagai ADUN.

Beza diantara mereka adalah pengaruh ilmu didada bukan pada taraf status atau nama.

Lebih banyak ilmu yang ada didada, lebih baik pencapaian didalam sebuah nucleus famili mereka kearah mertabatkan pencapaian keluarga tersebut didalam status keluarga didalam masyarakat di Malaysia.

Susur galur sesebuah keluarga yang di pengaruhi dengan martabat kekeluargaan telah hampir di pecahkan dengan ada nya perkembangan sistem pembelajaran yang jauh lebih baik dan tidak seperti dahulu kala apabila taraf atau baka seperti baka Nik, Tengku, Syed dan sebagainya diberi keutamaan didalam mempengaruhi kecermelangan kehidupan sebuah keluarga di Malaysia.

Walaupun masih terdapat pengaruh didalam sesuatu pangkat di pangkal nama mereka dizaman ini, kekuatan pengaruh itu menjalar dari kekuatan ilmu mereka.

Dan sesungguhnya Islam meletakan kebaikan atau budi pekerti yang baik sebagai pengaruh besar kepada sesebuah keluarga, dan itulah cara yang dibawa oleh kerajaan BN didalam meletakan taraf sebuah keluarga itu di tempat yang sepatutnya. Keghairahan kepada sistem feudal telah lama dipecahkan oleh BN, dan telah meletakan ilmu dan budi pekerti sebagai asas kepada ketinggian sebuah nucleus keluarga di Malaysia.

Jadi, sekiranya ada yang berkata sebagai contoh Nik Nikmat itu satu keluarga nucleus yang harus ditaksubkan, maka dengan ilmu yang tinggi dunia dan akhirat serta budi pekerti yang baik akan meletak kan keluarga Keladi A/L Jugah atau Jayanthi A/P Ramasami diterima sebagai sebuah keluarga yang telah naik taraf ke atas didalam susur galur nuclues kekeluargaan  tanpa ada batasan pangkat pada nama sesaorang umum di negara ini dan sama taraf dengan keluarga yang berpangkat kan Nik Nikmat sekiranya berbudi pekerti yang baik dan serta ilmu yang tinggi.

Jadi apa hendak bising hendak daftar anak keturunan raja di Kelantan kepada Nik, Wan atau Tuan. Masih feudal kah kaum ini? Adakah teringin dengan ayat YM. Siapa Yang Mulia di dunia ini, bro?. Sudah tentu orang bebudi pekerti yang baik!!.

Saya bukan anak seorang perogol atau seorang pembunuh suami.

Saya adalah anak susur galur keluarga 1Malaysia.

Pangkat pada nama sudah tiada makna nya lagi lah bro. Outside. Boleh jadi juga ya, orang orang yang mengunakan singkatan Nik, Wan , dan lain lain itu berasal dari keturunan Raja Gopal. Sebab dia pun ada pangkat nama dari Raja Raja, iaitu terdapat pada nama dia Gopal. Yang aneh nya Sheikh pun sudah ada Sheikh Juburi Al-Mahdi the one with famous English version of “Can I fcuk you today”. Tinggi tu budi bahasa dan budi pekerti. Hendak sesuatu perlu minta dahulu, ler, habis jenis minta benda benda pelik camni, bro.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s